Langsung ke konten utama

Pahami Fintech Bareng Tempo Sambil Nunggu Buka Puasa

Pekan lalu, saya diajak Tempo untuk datang diacara Ngobrol Tempo dengan Tema “Manfaat Ekonomi Fintech Lending” yang berlokasi di La Taverna Cafe & Resto, Solo. Acara yang ngobrolin Fintech ini dimulai jam 14.00 sampai dengan waktu berbuka puasa.

Sekilas, banyak yang sudah sering mendengar istilah Fintech. Fintech atau Financial Technology adalah sebuah inovasi di dalam bidang jasa keuangan. Peran Fintech disini berbeda dengan peran perbankan sebagai sebuah layanan keuangan komersial. Fintech disini berperan mewadahi masyarakat yang tidak dapat mengakses bank.

Dari data Global Findex Database yang dikeluarkan tahun 2017, sebanyak 1,7 miliar orang dewasa tidak memiliki akun di bank. Sementara Indeks literasi keuangan Indonesia meningkat dari tahun ke tahun, pada tahun 2013 sebesar 21,84 % dan tahun 2016 sebesar 29,66 %. Akhir tahun 2019 ditargetkan mencapai 35%. Dan Indeks inklusi keuangan Indonesia pada tahun 2013 sebesar 59,74 % dan tahun 2016 sebesar 67,82 %. Akhir tahun 2019 ditargetkan mencapai 75%.

Beberapa jenis layanan yang dihadirkan dalam Fintech ini diantaranya:

  • Pembayaran (payment)
  • Pendanaan (funding)
  • Perbankan (digital banking)
  • Pasar Modal (capital market)
  • Perasuransian (insurtech)
  • Jasa pendukung (supporting fintech)
  • Lainnya (inovasi keuangan digital)

Salah satu yang populer diantaranya adalah Fintecg Lending / Peer To Peer Lending / Pinjaman Daring / Pindar. Ini adalah layanan pinjam meminjam uang secara langsung antara Kreditur / Lender (Pemberi Pinjaman) dan Debitur / Borrower (Penerima Pinjaman) berbasis teknologi informasi. Beberapa diantaranya adalah Dana Cita, Avantee, Mekar, Ammana, Toko Modal, Ada Kita, Batumbu, EasyCash, Ada Kami, Pinjam Yuk, Pinjam Duit.

Kontribusi Fintech Lending di Indonesia sangat berperan dalam pertumbuhan ekonomi, diantaranya:

  • Menyerap tenaga kerja sebesar 215.433 orang
  • Menstimulus pertumbuhan perbankan (0,8%), perusahaan pembiayaan (0,6%) dan ICT (0,2%)
  • Fintech Lending terbukti meningkatkan penyaluran kredit khususnya ke sektor UMKM
  • Pengembangan Fintech selama kurang dari 2 tahun telah menambah GDP sebesar Rp 25,97 Triliun
  • Menambah pendapatan (upah dan gaji) sebesar Rp 4,56 Triliun

Terkait dengan layanan Fintech ini, Otoritas Jasa Keuangan memiliki beberapa regulasi yang harus dipatuhi oleh penyelenggara layanan Fintech kepada masyarakat. Ada juga regulasi yang memberikan perlindungan kepada konsumen.

Jika ingin turut mendanai umkm, OJK menyarankan pendana dapat memilih Fintech yang legal dan memiliki tingkat keberhasilan diatas 90%.

Nah, ternyata selain sebagai pendana, kita juga bisa menjadi peminjam dalam layanan Fintech. Namun sebaiknya tidak meminjam jika tidak benar-benar ada keperluan yang mendesak. Dalam penyelenggaraan peminjaman ini, peminjam juga harus berhati-hati dalam memilih Fintech Lending dan berhati hati dalam memberikan data. Dari data OJK, ada sebanyak 113 Fintech Lending sudah berizin atau legal, dan ada sebanyak 947 Fintech Lending yang ilegal.

Menurut Android, berikut merupakan kategori pemberian akses aplikasi yang termasuk dalam kategori berbahaya dalam versi Android 6.0 dan versi ke atas:

  1. Body Sensors
  2. Calendar
  3. Camera
  4. Contact
  5. Location
  6. Microphone
  7. Phone
  8. Sms
  9. Storage

Dan dari 9 data diatas, yang diperbolehkan untuk diberikan kepada layanan Fintech Lending hanya 3 data, yaitu Camera, Location, dan Microphone.

Yang perlu diperhatikan sebelum menginstal aplikasi Fintech Lending ini adalah persetujuan permintaan layanan saat aplikasi itu diinstal atau diminta oleh penyedia aplikasi hanya 3 data diatas.

Jangan mudah membagi data pribadi seperti KTP kepada layanan penyedia Fintech yang belum memiliki izin. Sebaiknya harus jeli dengan terlebih dahulu memahami perlindungan konsumen dan layanan yang ditawarkan.

Nah, gimana? Sudah sedikit mengenal kan apa itu Fintech Lending?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara Mudah Melakukan Pembayaran Ticket KA Melalui Indomaret

Sejak kemunculan layanan online, PT. KAI terus berupaya untuk memberikan yang terbaik untuk masyarakat terutama pengguna setia jasa kereta api di Indonesia. Salah satunya dengan pemesanan ticket kereta api melalui contact centre 121 yang bisa dihubungi selama 24 jam penuh. Reservasi ticket melalui contact centre ini memang sudah lama diperkenalkan dan dirilis oleh PT. KAI. Sekarang calon penumpang dengan mudah bisa mendapatkan ticket kereta api tanpa antri hanya dengan menghubungi 121.Setelah calon penumpang melakukan pemesanan ticket kereta api melalui contact centre kereta api 121. Calon penumpang akan mendapatkan kode booking, kode pembayaran dan jumlah yang harus dibayarkan. Calon penumpang bisa melakukan pembayaran melalui atm atau transfer bank yang ditunjuk. Saat ini sudah hampir semua pembayaran dari bank mana saja bisa dilakukan.Kalau pas lagi gak ada saldo di atm, atau di rekening kita, sekarang ada cara baru lho melakukan pembayaran ticket online kereta api. Yaitu dengan da…

Cara Unlink Device User ID PermataMobile X Dari Handphone Lama

Ini adalah pengalaman saya dengan PermataMobile X. Suatu hari saya ingin login PermataMobile X di handphone yang berbeda, saya mengalami kendala muncul pesan "user ID Anda telah terhubung dengan device lain"
Dari beberapa cara yang pernah ditemukan di google ternyata tidak bisa digunakan. Namun akhirnya saya menghubungi langsung Permata Bank melalui layanan Permata Care melalui email.
Setelah email dikirimkan, beberapa jam kemudian ada balasan tentang Cara Unlink Device User ID PermataMobile X Dari Handphone Lama.
Berikut Cara Unlink Device User ID PermataMobile X Dari Handphone Lama yang diberikan oleh salah satu Staf Permata:

1.Lakukan re-install aplikasi PermataMobile X (uninstall dulu, kemudian install kembali). 2.Setelah re-install, lakukan registrasi ulang, sebagai berikut: Buka aplikasi PermataMobile X.Klik tombol “Mulai” pada bagian bawah.Jawab “YA” pada pertanyaan “Apakah kamu punya Rekening PermataBank?”.Jawab “TIDAK” pada pertanyaan “Apakah kamu memiliki user ID Permata…

Bocoran Daihatsu Ayla Terbaru 2020

Sepekan terakhir kabar kehadiran Daihatsu Ayla Facelift makin santer saja. Kabar ini pun juga diikuti dengan kembarannya yaitu Toyota Agya. Dan dikabarkan Daihatsu Ayla Facelift Terbaru 2020 ini rencananya akan dijual mulai bulan Maret ini.
Sejak kehadirannya beberapa tahun silam, Daihatsu Ayla sudah mengalami beberapa ubahan. Dan ubahan demi ubahan ada punya banyak perubahan diberbagai sektor.
Berikut beberapa photo-photo Daihatsu Ayla Terbaru 2020 yang terposting diakun @Indra_Fathan





Mulai dari fender depan, samping, dan belakang ada sedikit ubahan yang terlihat dari sisi eksterior. Velg yang digunakan pun mengikuti Sigra maupun Calya terbaru dengan dual tone yang terlihat makin tajam.
Apakah mesin yang digunakan masih menggunakan 1.000 cc dan 1.200 cc? Kubikasi lengkap belum diumumkan secara resmi, tapi melihat dari spesifikasi di LCGC masih akan menggunakan kapasitas mesin yang di angka tersebut.
Kita tunggu saja update berikutnya.